Google+ Badge

Selasa, 13 Februari 2018

7107. Islam itu Indah. Aamiin.

ﺑِﺴْــــــــــــــــﻢِ ﺍﻟﻠﻪِ ﺍﻟﺮَّﺣْﻤَﻦِ ﺍﻟﺮَّﺣِﻴْـــﻢ

ماشاءالله

سبحان الله

الله اکبر

    سُبْحَانَ اللَّهِ اَللَّهُمَّ صَلِّي عَلَى سَيّدنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلۓِ سَيّدنَا مُحَمَّدٍ الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، وعلى آله وصحبه أجمعين

اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ وَلاَ عُدْوَانَ إِلاَّ عَلَى الظَّالِمِيْنَ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى أَشْرَفِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْن

Allah berfirman yang bermaksud; “Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya.” (QS: Al Imran 3:185) 


أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّـيْطٰنِ الرَّجِيْمِ

بسم الله الرحمن الرحيم
السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ


الحمد لله رب العالمين، والصلاة والسلام على أشرف المرسلين، 

وعلى آله وصحبه أجمعين
.
Foto: Abu Umar/Islampos

ISLAM 4 BEGINNER
Kenapa Solat Ada Yang Dilakukan Dengan Suara Nyaring?. 
By Adam  Last updated Feb 13, 2018

BACAAN solat dengan suara nyaring atau tidak telah disahkan menurut ajaran Nabi. Suara nyaring adalah untuk tujuan syiar Islam, misalnya untuk Solat Maghrib, Isyak dan Subuh. 

Juga melihat kepada keadaan Nabi waktu itu di mana orang-orang kafir tidak memperhatikan orang-orang Islam yang solat pada waktu Maghrib karena sibuk dengan urusan makanan mereka, sehingga dibenarkan oleh Nabi untuk menyaringkan suara bacaan solat tersebut kerana tidak menimbulkan gangguan.

Adapun pada waktu Isyak yang juga tidak menimbulkan gangguan jika bacaan solat diucapkan dengan suara nyaring. Tetapi Solat Jumaat atau Solat Dua Hari Raya (Idul Fitri dan Idul Adha) tidak menimbulkan gangguan, jika bacaan itu diucapkan dengan suara nyaring kerana pada waktu itu umat Islam sudah pindah ke Madinah yang bebas untuk bersuara nyaring kerana tidak ada ganguan dari orang-orang kafir.

Menurut pendapat lain menyatakan bahawa solat-solat yang dinyaringkan bacaannya adalah sebagai peringatan-peringatan bagi kaum muslimin untuk memperhatikan dengan sepenuhnya terhadap bacaan solat.

Satu pendapat menyatakan bahawa solat dengan suara yang tidak nyaring seperti Solat Zohor dan Asyar kerana pada waktu itu orang-orang kafir menggerutu atau marah ketika mendengarkan bacaan solat atau bacaan ayat-ayat suci Al-Quran yang dibaca dengan suara nyaring dan hal ini terjadi pada permulaan dakwah Islam dan berlaku dengan tetap hingga kini.

Tetapi pendapat yang lain menyatakan bahawa Solat Zohor dan Asyar dibaca dengan tidak nyaring kerana pada waktu itu dengan kesibukan atau hiruk pikuknya orang yang berada di rumah atau di pasar, seharusnya bersikap tenang dan tidak perlu berteriak-teriak. Hal itu telah diberi contoh oleh Nabi dengan melakukan solat dengan suara yang tidak nyaring. []

Sumber: Jawaban Islam/Karya: Hussein Khalid Bahreisj/Penerbit:Al-Ikhlas Kenapa Shalat Ada yang Dilakukan dengan Suara Nyaring? - Islampos
Foto: tnp.sg
WAWANCARA
Maher Zain: ‘Saya Mendapatkan Inspirasi Di Masjid’
By Adam  Last updated Feb 13, 2018

TAK banyak munsyid (pelantun nasyid) yang beredar di zaman sekarang. Pada satu zaman atau pada hanya satu dekade, nasyid hanya selalu melahirkan satu orang pelakunya saja. Sebutlah misalnya Raihan di awal 90-an, kemudian Zain Bikha pada medio 2000, kemudian Maher Zain “mewabah” di mana-mana.

Berikut adalah petikan wawancara dengan munsyid asal Swedia itu ketika beberapa waktu lalu ia melakukan tur ke Brunei Darussalam.

Anda pernah bilang, di suatu titik, Anda merasa “hilang” dalam bernasyid. Maksudnya bagaimana sih?

Begini, ketika itu saya merasa ada sesuatu yang hilang. Saya berpikir banyak. Saya kembali ke Swedia dan teman saya membawa saya ke sebuah masjid di Stockholm. Ketika itulah saya merasa sangat bahagia. Butuh beberapa waktu bagi saya untuk menyesuaikan ketika saya berhenti bermusik.

Lalu saya sadar bahwa mungkin saya dapat membantu dan melakukan sesuatu dengan pengalaman saya untuk menyampaikan pesan yang baik, pikiran saya, perasaan saya, melalui nasyid.

Apakah Anda memiliki masalah masuk ke negara-negara Barat seperti Amerika Serikat?

Alhamdulillah, sejauh ini belum ada masalah. Jika mereka benar-benar mendengarkan musik saya, kami mencoba untuk menampilkan citra yang bagus tentang Islam. Musik saya memiliki banyak kebahagiaan, tentang cinta, kemanusiaan dll. Saya telah ke Amerika Serikat beberapa kali dan saya juga akan melakukan beberapa kali tur di Amerika tahun ini. Sejauh ini cukup baik.

Apakah Anda memiliki akun Twitter?

Tidak, saya tidak memiliki akun Twitter. Saya hanya memiliki satu Facebook saja, dan ya, ada banyak orang di sekitar, tetapi jika Anda benar-benar mengunjungi facebook saya, itu dikelola oleh perusahaan rekaman saya. Sejauh ini, ada 500.000 penggemar dan jumlahnya tampaknya terus bertambah. Saya belum memikirkan membuka akun Twitter, mungkin saja.

Banyak orang yang ingin tahu, apakah Anda masih lajang?

Saya sudah menikah, Alhamdulilah. Saya sudah menikah selama dua tahun. Sulit bagi kami berdua, khususnya ketika saya melakukan perjalanan. Tapi kami selalu saling mengingatkan tentang sesuatu yang baik. Kami tetap berhubungan melalui Skype.

Apa yang Anda lakukan di waktu luang Anda?

Anda mungkin tidak akan percaya, tapi saya selalu menghabiskan waktu di rumah dan menonton TV dan hanya bersantai dengan istri dan keluarga saya. Atau pergi ke masjid dengan teman-teman saya. Saya suka ketenangan. Saya suka menonton National Geograhic dan saya mencintai alam.

Apa yang menginspirasi Anda berada di dunia musik?

Saya ingin berbagi apa yang saya dengar dan apa yang saya alami. Selalu ada banyak inspirasi dari melakukan hal yang baik. Saya ingin menyampaikan pesan dan mengilhami orang. [] 

Sumber: Maher Zain: 'Saya Mendapatkan Inspirasi Di Masjid' - Islampos
Foto: Anadolu Agency
WAWANCARA
Sami Yusuf: ‘Allah Memberi Kita Kehormatan Dan Kemuliaan Melalui Islam’
By Adam  Last updated Feb 13, 2018

SEBELUM Maher Zain, ada nama Sami Yussuf. Penyanyi nasyid terkenal asal Inggris ini, lahir pada tahun 1980, sudah mulai memainkan banyak instrumen musik di usia yang sangat muda. Ia merupakan jebolan salah satu sekolah musik paling bergengsi, Royal Academy of Music. Yusuf, putra bungsu dari keluarga keturunan Azerbaijan yang menetap di London, menikah dengan seorang wanita Jerman empat tahun yang lalu.

Di tengah gempuran isyu terorisme yang melanda dunia, Sami Yusuf tetap muncul dengan lagu-lagu nasyidnya. Lagu hitsnya, “Hasbi Robbi” banyak menghentak dunia Islam. Walau dibalut dengan musik pop, namun liriknya jelas menunjukkan bahwa lagu ini mempunyai niat yang besar sebagai kampanye Islam. Berikut ini adalah petikan wawancaranya:

Ketika orang pertama kali mendengarkan Anda, mereka berpikir bahwa Anda bernyanyi. Namun, musik Anda lebih daripada sekadar senandung….

Saya pribadi memang tidak menganggap musik saya sebagai senandung. Saya tidak akan mendiskusikan apakah menyanyi itu baik atau buruk. Saya rasa kita punya dua jenis seni dalam musik: musik yang baik dan buruk musik. Tujuan utama saya selalu melakukan sesuatu untuk Islam dan untuk membuat pemuda Islam bangga akan agama dan identitas mereka. Saya tidak melakukan semua ini untuk ketenaran.

Setelah serangan 11 September di AS, penekanan dunia pada Muslim adalah “terbelakang”…..

Pertama-semua, Islam sangat indah. Mayoritas Muslim orang-orang baik yang menaati hukum dan ingin menjadi warga negara yang baik.

Semua lagu di album pertama Anda berkaitan dengan Nabi Muhammad (saw). Apa tujuan Anda saat melakukan ini?

Tentu saja, orang yang tahu tentang Nabi dan mencintainya. Tapi beberapa tidak benar-benar tahu bagaimana Rasul sebagai manusia. Rasul adalah manusia yang paling benar yang pernah hidup. Saya mencoba untuk menjelaskan hal ini dengan musik.

Bagaimana keluarga Anda berkontribusi pada pemahaman Islam Anda?

Saya dilahirkan dalam sebuah keluarga Muslim dan mereka mencintai Islam. Mereka tidak konservatif. Tentu saja, mereka salat. Saya punya adik perempuan dan seorang saudara. Saya bungsu. Saya jenis orang yang selalu meneliti, berpikir dan mencoba untuk mempelajari kebenaran. Kesadaran ini terjadi sebagai akibat dari banyak hal. Alhamdulillah, titik balik terjadi ketika saya berusia sekitar 16 atau 17 dan saya benar-benar ingin melakukan sesuatu untuk Islam.

Anda berasal dari Timur, tetapi hidup di Barat. Apakah Anda mengikuti tradisi Timur Anda?

Ya, tentu saja. Tradisi ini sangat penting seperti yang Anda tahu, dan budaya juga merupakan bagian dari Islam. Seorang muslim harus menjunjung tinggi kebudayaannya, mencintai budaya. Islam tidak datang untuk membasmi budaya. Hanya hal-hal yang bertentangan Islam adalah salah. Kebanyakan budaya tidak terhadap Islam. Setiap masyarakat memiliki budaya sendiri. Inilah yang membuat umat muslim begitu berbeda dan kaya.

Anda dibesarkan di Britania. Apakah Anda menjumpai kesulitan selama masa kanak-kanak?

Anda tahu bahwa Britania dan Eropa memiliki aspek-aspek negatif, tetapi mereka memiliki aspek yang baik juga. Orang timur kebanyakan tidak melihat hal-hal baik atau mungkin tidak melihat hal-hal baik. Sebagai contoh, ada banyak unsur di Britania dan Eropa Barat yang sebagian besar Islam. Banyak bagian hukum diambil dari Imam Abu Hanifah buku dalam merumuskan sistem hukum dan kesejahteraan negara.

Anda tidak akan menemukan banyak orang miskin di Britania, kecuali jika mereka lebih suka untuk menjadi tunawisma. 99 persen orang di sini umumnya kelas menengah. Mereka memiliki gaya hidup yang sama. Ada aspek-aspek negatif juga. Hal-hal yang Anda lihat di TV, tapi saya tidak dipengaruhi oleh hal-hal itu. Saya tidak terlalu khawatir tentang hal-hal itu. Kesulitan utama bagi anak-anak di sini adalah memiliki teman. Saya hanya benar-benar bertemu dengan teman baik ketika saya sudah di perguruan tinggi. Saya tidak tahu banyak teman-teman muslim sebelumnya. Ini jelas merupakan suatu masalah yang sangat serius.

Banyak pemuda Muslim yang malu akan identitas mereka. Bagaimana Anda menanggapi ini?

Well, saya pikir gagasan bahwa mayoritas Muslim generasi kedua yang malu akan identitas mereka, terlalu berlebihan. Saya berpikir bahwa banyak hal yang harus dilakukan bersama keluarga. Dari pengalaman saya, saya dapat memberitahu Anda bahwa Allah memberi kita kehormatan dan kemuliaan melalui Islam. Kami sangat kuat dan sukses dan diberkati oleh Islam. Kami tidak memiliki pengaruh dan kekuatan uang dari Barat.

Kalau kita berpegang pada agama maka kita akan menemukan kemuliaan itu. Saya sangat percaya bahwa Allah, akan memberi kita kembali kemuliaan dan takdir kita lagi, seperti era Andalusia dan Ottoman. Kita harus menghargai kehormatan, berkah dan martabat Islam. Para pemuda tidak tahu ini. Oleh karena itu, ini adalah salah satu tujuan saya untuk membuat para pemuda memahami hal ini. Islam memiliki harta yang indah dan kita harus menghargainya. Ini adalah Islam yang mengajarkan kita etika moral, institusi apa lagi yang bisa melakukannya?

Apa rencana masa depan Anda? Apakah Anda memiliki pesan bagi dunia Islam?

Pada dasarnya, apa yang ingin saya katakan kepada saudara-saudara saya adalah, banggalah terhadap Islam. Islam memiliki ikatan spiritual dan juga praktis. Jika Allah memberi saya umur panjang, saya akan selalu bernyanyi tentang Allah dan Nabi Muhammad (saw) sepanjang hidup saya. Saya bukan seorang penyanyi pop. Saya mengingatkan orang-orang ini berkali-kali di Mesir. Anda tahu bahwa beberapa anak muda meminta nomor telepon saya di sana. Anda tahu hal-hal seperti itu selalu terjadi. Saya mengatakan kepada mereka bahwa saya bukan seorang penyanyi pop dan tidak ingin menjadi seorang penyanyi pop. Saya hanya ingin melakukan sesuatu untuk agama saya. Saya belajar musik untuk memberi pesan melalui musik. Kami ingin mencapai orang-orang tidak dapat kita jangkau, melalui musik.


Saya ingin melakukan yang terbaik untuk memenuhi kewajiban saya. Ini sudah menjadi usaha besar tersendiri. Jika saya mati sebagai seorang Muslim, itu akan menjadi kehormatan terbesar. [sa/islampos/zo] 

Sumber: Sami Yusuf: 'Allah Memberi Kita Kehormatan Dan Kemuliaan Melalui Islam' - Islampos




رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَّمْ تَغْفِرْلَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ

رَبَّنَا ءَاتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى الله ُعَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ


وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمين
Daftar Isi Al-Quran dan Terjemahan - Silakan Klik untuk membacanya:
  1. Surat Al Fatihah (Pembukaan)
  2. Surat Al Baqarah (Sapi Betina)
  3. Surat Ali 'Imran (Keluarga 'Imran)
  4. Surat An Nisa' (Wanita)
  5. Surat Al Ma'idah (Hidangan)
  6. Surat Al An'am (Binatang Ternak)
  7. Surat Al A'raf  (Tempat Tertinggi)
  8. Surat Al Anfal (Rampasan Perang)
  9. Surat At Taubah (Pengampunan)
  10. Surat Yunus (Nabi Yunus A.S.)
  11. Surat Hud (Nabi Huud A.S.)
  12. Surat Yusuf (Nabi Yusuf A.S.)
  13. Surat Ar Ra'd (Guruh)
  14. Surat Ibrahim (Nabi Ibrahim A.S.)
  15. Surat Al Hijr (Daerah Pegunungan)
  16. Surat An Nahl (Lebah)
  17. Surat Al Israa' (Memperjalankan Di Malam Hari)
  18. Surat Al Kahfi (Gua)
  19. Surat Maryam (Maryam)
  20. Surat Thaha (Thaahaa)
  21. Surat Al Anbiya' (Kisah Para Nabi)
  22. Surat Al Hajj (Ibadah Haji)
  23. Surat Al Mu'minun (Orang Mukmin)
  24. Surat An Nur (Cahaya)
  25. Surat Al Furqaan (Pembeda)
  26. Surat Asy Syu'ara' (Penyair)
  27. Surat An Naml (Semut)
  28. Surat Al Qashash (Cerita)
  29. Surat Al 'Ankabuut (Laba-Laba)
  30. Surat Ar Ruum (Bangsa Rumawi)
  31. Surat Luqman (Luqman)
  32. Surat As Sajdah ((Sujud)
  33. Surat Al Ahzab (Golongan Yang Bersekutu)
  34. Surat Saba' (Kaum Saba')
  35. Surat Fathir (Pencipta)
  36. Surat Yaasiin
  37. Surat Ash Shaffat (Yang Bershaf-Shaf)
  38. Surat Shaad
  39. Surat Az Zumar (Rombongan-Rombongan)
  40. Surat Al Mu'min (Orang Yang Beriman)
  41. Surat Fushshilat (Yang Dijelaskan)
  42. Surat Asy Syuura (Musyawarah)
  43. Surat Az Zukhruf (Perhiasan)
  44. Surat Ad Dukhaan (Kabut)
  45. Surat Al Jaatsiyah (Yang Berlutut)
  46. Surat Al Ahqaaf (Bukit Pasir)
  47. Surat Muhammad (Nabi Muhammad SAW)
  48. Surat Al Fath (Kemenangan)
  49. Surat Al Hujuraat (Kamar-Kamar)
  50. Surat Qaaf
  51. Surat Adz Dzaariyaat (Angin Yang Menerbangkan)
  52. Surat Ath Thuur (Bukit)
  53. Surat An Najm (Bintang)
  54. Surat Al Qamar (Bulan)
  55. Surat Ar Rahmaan (Yang Maha Pemurah)
  56. Surat Al Waaqi'ah (Hari Kiamat)
  57. Surat Al Hadid (Besi)
  58. Surat Al Mujadilah (Wanita Yang Mengajukan Gugatan)
  59. Surat Al Hasyr (Pengusiran)
  60. Surat Al Mumtahanah (Wanita Yang Diuji)
  61. Surat Ash Shaff (Barisan)
  62. Surat Al Jumu'ah (Hari Jum'at)
  63. Surat Al-Munafiqun (Orang-Orang Munafik)
  64. Surat At Taghabun (Hari Ditampakkan Kesalahan-Kesalahan)
  65. Surat Ath Thalaaq (Talak)
  66. Surat At Tahrim (Mengharamkan)
  67. Surat Al Mulk (Kerajaan)
  68. Surat Al Qalam (Pena)
  69. Surat Al Haqqah (Kiamat)
  70. Surat Al Ma'arij (Tempat-Tempat Naik)
  71. Surat Nuh (Nabi Nuh A.S)
  72. Surat Al Jin (Jin)
  73. Surat Al Muzzammil (Orang Yang Berselimut)
  74. Surat Al Muddatstsir (Orang Yang Berselimut)
  75. Surat Al Qiyamah (Hari Kiamat)
  76. Surat Al Insaan (Manusia)
  77. Surat Al Mursalat (Malaikat-Malaikat Yang Diutus)
  78. Surat An Naba´ (Berita Besar)
  79. Surat An Naazi´ (Malaikat-Malaikat Yang Mencabut)
  80. Surat 'Abasa (Bermuka Masam)
  81. Surat At Takwir (Menggulung)
  82. Surat Al Infithar (Terbelah)
  83. Surat Al Muthaffifiin (Orang-Orang Yang Curang)
  84. Surat Al Insyiqaaq (Terbelah)
  85. Surat Al Buruuj (Gugusan Bintang)
  86. Surat Ath Thaariq (Yang Datang Di Malam Hari)
  87. Surat Al A´Laa (Yang Paling Tinggi)
  88. Surat Al Ghaasyiyah (Hari Kiamat)
  89. Surat Al Fajr (Fajar)
  90. Surat Al Balad (Negeri)
  91. Surat Asy Syams (Matahari)
  92. Surat Al Lail (Malam)
  93. Surat Adh Dhuhaa (Waktu Dhuha)
  94. Surat Alam Nasyrah /Al Insyirah (Bukankah Kami Telah Melapangkan)
  95. Surat At Tiin (Buah Tin)
  96. Surat Al 'Alaq (Segumpal Darah)
  97. Surat Al Qadr (Kemuliaan)
  98. Surat Al Bayyinah (Bukti Yang Nyata)
  99. Surat Al Zalzalah (Goncangan)
  100. Surat Al 'Adiyat (Kuda Perang Yang Berlari Kencang)
  101. Surat Al Qari'ah (Hari Kiamat)
  102. Surat At Takatsur (Bermegah-Megahan)
  103. Surat Al 'Ashr (Masa)
  104. Surat Al Humazah (Pengumpat)
  105. Surat Al Fiil (Gajah)
  106. Surat Quraisy (Suku Quraisy)
  107. Surat Al Ma'un (Barang-Barang Yang Berguna)
  108. Surat Al Kautsar (Nikmat Yang Banyak)
  109. Surat Al Kafirun (Orang-Orang Kafir)
  110. Surat An Nashr (Pertolongan)
  111. Surat Al Lahab (Gejolak Api)
  112. Surat Al Ikhlas (Memurnikan Keesaan Allah)
  113. Surat Al Falaq (Waktu Subuh)
  114. Surat An Naas (Manusia)
....................................

Tiada ulasan: